Serabi Cocor Ngampin

Serabi Cocor Ngampin, Jajanan Khas Ambarawa

Serabi Cocor Ngampin, Jajanan Khas Ambarawa
5 (100%) 1 vote

Saat anda Wisata ke Semarang dari Jogja atau sebaliknya dan misalkan anda tidak terburu-buru, saya sarankan mampirlah ke Dusun Ngampin Kab. Ambarawa atau lewat jalur dalam kota. Kenapa? karena di Ngampin ada jajanan Serabi Cocor Ngampin khas Ambarawa yang sayang bila terlewatkan. cara mengejanya seperti anda mengucapkan bunga cocor bebek ya.

Serabi Cocor Ngampin Semarang

Proses pembuatan serabi cocor, mencapur adonan beras putih dan coklat di atas tungku tanah liat

Faktanya adalah “sekarang banyak kendaraan yang lewat JLA (jalan lingkar ambarawa), jadi tidak tau Serabi Ngampin” curhat si nenek penjual serabi kepada saya sambil mengaduk adonan. Mungkin alasannya JLA lebih halus dan minim kemacetan.

Serabi Ngampin adalah salah satu makanan khas di Ambarawa sejak tahun 1970. Dinamakan serabi ngampin karena lokasi berjualannya terletak di sepanjang Jl. Raya Ngampin. Jalur antara Semarang dan Yogyakarta. Lalu apa perbedaan dengan serabi dari  Solo, Bandung dan serabi yang lain?.

Serabi Cocor Ngampin Semarang Campur Juroh

Serabi Cocor yang sudah dicampur Juroh

Serabi Ngampin pada dasarnya sama dengan serabi pada umumnya. Terbuat dari tepung beras dan santan sehingga ada rasa gurihnya. Bedanya adalah, penyajiannya dimakan dengan kuah yang disebut “juroh” terbuat dari gula merah, pandan dan santan yang direbus. Serabi ngampin ini dimasak menggunakan anglo dan cetakan tradisional terbuat dari tanah liat tanpa minyak, apinya pun masih pakai kayu bakar. Jadi, bakal ada bekas bintik bintik seperti pasir di bagian bawahnya.

Bentuk serabinya mungil. Saya melihat ada 3 warna, putih yang tawar, hijau itu berasa pandan, dan yang coklat itu manis rasa gula merah.

TIKET KE SEMARANG

Serabi Cocor Ngampin Semarang

Serabi ditutup dengan plastik berbentuk kerucut, supaya lebih higienis

Meskipun warung-warung ini berada di pinggir jalan, Anda tidak perlu terlalu khawatir dengan kebersihannya. Para pedagang di sini mempunyai cara yang cukup jitu untuk menjawab keresahan para pembeli yang sekaligus pelanggan mereka. Anda coba perhatikan benda seperti tampah yang berbentuk kerucut warna hijau di atas!. Para pedagang serabi menyediakan plastik untuk menutup serabi-serabi yang sudah matang sehingga makanan terserbut tidak tercemari oleh asap kendaraan, teknologi yang sunggu antik. bhahaaha.

Untuk harganya terbilang murah, satu porsi dihargai Rp5.000,-. Saran aja nih, sebaiknya anda mencicipinya di tempat ketika masih hangat supaya lebih syadu dan greget menikmati rasanya yang khas. Cocok untuk istirahat atau sekedar melepas lelah ketika perjalanan jauh sambil menikmati serabi di salah satu warung diatara 47 warung yang berderet di kanan kiri jalan.

(Visited 2,846 times, 1 visits today)


About

Holiday Runner yang lagi rajin renang, Tertarik dengan street photography dengan kamera handphone Owner www.slamsr.com


'Serabi Cocor Ngampin, Jajanan Khas Ambarawa' have 12 comments

  1. March 18, 2015 @ 7:05 pm Dwi Pramono

    Bener juga.. setelah ada ringroad, belum pernah mampir ke Ngampin lagi..

    Reply

    • March 19, 2015 @ 10:10 am Slamet Riyadi

      padahal jaraknya sama ringroad deket ya pak?
      sekarang yang jualan banyak yang muda dan bening bening pak #eh

      Reply

  2. March 19, 2015 @ 12:12 am Hidayah Sulistyowati

    Iya nih sejak ada ringroad kagak pernah mampir ke tempat penjual serabi. Sekarang ada tiga varian rasa ya, jadi kangeeen…

    Reply

    • March 19, 2015 @ 10:11 am Slamet Riyadi

      kalau varian warna dan rasanya kayanya udah dari dulu sejak jaman jokowi belum jadi presiden hehehe

      Reply

  3. March 19, 2015 @ 8:38 am Inung Djuwari

    sering lewat sini, tapi belum pernah mampir 😀

    Reply

    • March 19, 2015 @ 10:11 am Slamet Riyadi

      kalau saya sering mba, karena sering touring. jadi istirahatnya mampir kesini

      Reply

  4. March 20, 2015 @ 6:17 am rahmiaziza

    Kalau sudah dingin kenikmatannya berkurang ya mas. Kapan2 kalo pas lewat Ambarawa mampir ahh

    Reply

  5. March 20, 2015 @ 10:36 am munif

    waini… harus dicoba klo main ke sana… 🙂

    Reply

    • October 10, 2015 @ 9:10 pm agus yulianto

      Ingat masa smp, kalau pas sya’ban jalan kaki ramai ramai. Dari Ambarawa sampai jambu…sambil beli serabi…sekarang masih ada nggak ya…

      Reply

  6. December 4, 2015 @ 1:21 pm Legga

    Lha iki… dari dulu sampai sekarang cuma war-wer aja lewat ngampin. Padahal pengen nyobain serabinya, bener kata mas Slamet Riyadi sekarang yang jual juga ada mbak-mbaknya bening #eh. Kalo sama serabi solo enak mana ya..??

    Reply

  7. August 31, 2016 @ 9:26 am sri Thoha

    jumlah pejual serabinya sekarang ada 70 orang, klo hari sabtu, minggu dan hari libur hampir semua jualan.. jadi rame banget. yo coba yo..

    Reply

  8. August 31, 2016 @ 9:31 am SRI tHOHA

    dibuatkan rest area yang nyaman dong pak Bupati..biar serabi ngampinnya tambah JOSS

    Reply


Would you like to share your thoughts?

Your email address will not be published.

©2017 HelloSemarang.com a Part of Ezytravel.co.id Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool